Pelatihan Pengelolaan Sampah Rumah Tangga

Bodeh-desaku – Pelatihan Pengelolahan Sampah Rumah tangga yang telah dilaksanakan di desa Bodeh, kemarin tanggal 26 Januari 2017 yang diikuti oleh peserta dari unsur masyarakat dan ibu-ibu PKK Desa Bodeh.

Pada Pelatihan tersebut ada 3 narasumber yang menyampaikan tentang pengelolahan sampah rumah tangga, yaitu dari Dinas Lingkungan Hidup, Bapak Mitsuko dari Puskesmas Kebandaan dan Caesar dari Mahasiswa KKN UNDIP .

Selain menyampaikan materi tentang manfaat sampah rumah tangga yang dapat di olah, pelatihan itu pun juga langsung melakukan pengelolah sampah yang sudah di sediakan sebagai bahan praktek oleh peserta.

Seperti yang kita ketahui bahwa Sampah sering kali menjadi fenomena masalah yang belum bisa diselesaikan secara efektif. Berbagai strategi sudah dilakukan baik oleh pemerintah, maupun lembaga dan para pegiat lainnya. Kesadaran masyarakat yang masih rendah untuk mengolah sampah, menjadi salah satu persoalan besar yang selalu menjadi alasan munculnya dampak dari sampah. Sementara itu, sampah baru selalu dihasilkan oleh masyarakat dalam kehidupan kesehariannya.

Di beberapa daerah yang sudah menginisiasi pengolahan sampah melalui TPA, dan juga pembuatan “Bank Sampah” yang dikelola oleh masyarakat di lingkungannya. Masih sering kali menimbulkan persoalan dalam proses pengolahan sampah, karena kurangnya kesadaran masyarakat untuk memisahkan sampah organik dan sampah anorganik. Sampah organik dan sampah anorganik harus dipisahkan karena proses pengolahannya yang berbeda.

Sampah anorganik yang biasanya dalam bentuk plastik, kaleng, karet, seng, logam, besi dan bahan lainnya, bisa didaur ulang untuk menjadi barang baru lagi. Bahkan di beberapa daerah sudah ada yang bisa menghasilkan barang kerajinan yang dibuat dari bahan-bahan sampah anorganik. Sementara untuk sampah organik seperti daun gugur, sampah dari sisa pertanian, sampah dari sayuran dapur, dan jenis sampah organik lainnya. Bisa diolah sendiri oleh masyarakat menjadi pupuk kompos, yang tentunya akan memberikan manfaat yang lebih kepada masyarakat.

Selain bisa digunakan sendiri untuk pertanian atau pemeliharaan tanaman oleh masyarakat. Pupuk kompos juga memiliki nilai ekonomis dan peluang usaha yang bisa dikembangkan. Sebuah nilai tambah yang bisa didapatkan dari mengolah sampah organik menjadi pupuk kompos. Pupuk kompos yang dibuat dari bahan sampah organik juga bisa digunakan untuk perawatan tanaman dalam sistem pertanian organik.

3 Comments

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*